Life, Relawan Nusantara Rumah Zakat, Semangat, Social

Giving love living

“It’s not how much we give but how much love we put into giving.”

Untuk bisa berbagi tak perlu menunggu sampai berkecukupan, berbagilah mulai sekarang walaupun hanya sebuah senyuman. Karena esensi dari berbagi adalah ketika orang lain merasa bahagia dengan apa yang kita berikan.

Today I’m joined Menebar nasi bungkus aka menabung with relawan RZ surockboyo uyee! It has been a long time vacuum from this activity. Ah rasanya senang sekali. Ndak bisa dituliskan kata2 deh. Tau kan rasanya engkau melakukan apa yg engkau sukai. Pasti senang tiada terkira. This is panggilan jiwaku eaaa. Oya, Saya Mengajak meine koplak friend- Dewi Rekno, and she is so enthusiast hahaha, melegakan. Semoga doii sering2 lah mau ikutan beginian, biar pake jilbab wkwkwk (modus terselubung). Yg mengesankan sekali adalah ketemu mas mas sangar bernama mas Dwi. At first saya ndak tau kalo doii ikut kegiatan ini, dalam Hati siapa nih preman duduk disini, matanya merah menakutkan, ada Tato jg dilehernya huwiii. Eh ternyata doii temennya mas Baim, and I’m glad to know him. Katanya sih yg punya Perak (merujuk pada suatu kekuasaan tertentu ditempat tertentu- ah you know what I mean lah wkwkwk). So far orangnya baik, saya minta ini itu diturutin juga, saya minta foto jg mau wkwkwk tp senyumnya Mahal euy wkwkwk. Mungkin Masih pertama Kali Jadi orangnya diam, Masih Malu, semoga berkesempatan ketemu lagi di kegiatan lain. Hmmm Jadi keinget jaman kelam saya, sekarang Masih kelam jg sih wkwkwk. Tak apelah, semoga ah semoga kita semua bisa membaik setiap detik.

Sharing is caring. Mantabbb jiwa!



Campus, Semangat

The Happiest War

Hari ini adalah Hari peperangan terdamai dalam sejarah per-KRS-an. Hahaha do u know why? Cz I’m not forget to fill eval the day before and I just take one credit, it’s so nyantai bgt. Alhamdulillahirabbil alaamiin…

Kedep sitik, mbambung kuliahmu

Itulah quotes KRS yg selama ini terpecayai Dan memang benar begitu adanya. Imagine, cyber vs anak unair. Hmm beribu anak menyerbu cyber pada jam yg sama. Otomatis down tiada terelakkan. Dulu, pada jaman muda dahulu ( hehehe skrg sadar sudah tua ) persiapan perang dimulai sejak sebelum tengah malam. Jam 11.30 pm, lalu pantengin group, pantengin cyber, kalo sewaktu2 ada kabar sudah bisa milih. Tak jarang ketiduran jg nungguin, lalu teman2 menyelamatkan dgn menelfon atau lngsung diisikan hehehe. They knew my passwords. Yg sering susah itu login, Ada juga yg katanya dibuka jam 8 eh tp shubuh Udah bocor, alhasil kehabisan kelas. Ada jg yg udh ngisi di pagi buta, eh siangnya kereset. Kosong lagi, ngisi lagi, rebutan kelas lagi, Dan jadwalnya hancur lagi. Hehehe. Untuk anak mbeler macam saya ini yg pasti agakan dihindari adalah jam pagi- susah bangun. Dan nyari jam nyambung- biar ga Bolak balik atau sekedar ngaplo dikampus , juga yg kira2 ada tugas berat dipilih diagak Siang, bisa Jadi ada tugas yg perlu didiskusikan Bersama jawabannya dipagi hari- wkwkwk you know what I mean.

And be ready, jadwal kuliah bisa sangat sangat jauh berantakan dari rencana jadwal harapan. Apalagi kalo ada problem macam ga bisa ngambil, atau kelas sudah habis hwaaa. Solusinya adalah ngrepotin teman yg bisa login buat ngeKRSin Dan berkirim Surat Cinta ke BLM hehehe

Yg sabar ya para warrior KRS, bersabar Dan postink always be the best act

Ahhh, benar-benar terasa semester tua. Semoga ini KRS Terakhir sayaaa ya Allah… Terimakasih KRS, engkau memberi Salam Perpisahan yg Indah.

Gonna miss the war

Celoteh, Semangat

Born New Day

Alhamdulillah setelah sekian lama Aku menungguu eeeh stop nyanyi ridho Rhoma .Akhirnya bisa balik ke jagat per-jarian aka nulis yeyy wkwkwk. Kangen bingito pake gaspoollll…. But, sebelum itu…

 

Aku terjatuh dan kubisa bangkit lagi

Aku tenggelam namun aku bisa berenang

Aku tersesat Dan kutau arah Jalan pulang…

Hmmm sudah berkali Kali saya balik ke titik nol ini. Begitu saya menyebutnya. Hwaaa dunangis rasanya remidi remidi terus. Tp mau bagaimana lagi, biar kuat- biar teguh- Dan biar ingat, Allah give me remidial.

Saya tau nulis itu penting, saya tau itu. Saya paham Betul, exactly sadar. But I m not taking action. Tetep aja males nulis, trus pas liat orang nulis bawaannya pengen mulu. Duh set, plis deh elu ga bakal nyelesain kalo kagak mulai garap hmmm…

So, I made this blog dan memusiumkan blog yg lama si setyasemangat. Knp ga yg lama direcover? Kenapa Kok buat baru? Karena eh karena biar menjadi pelajaran. Blog lama itu sudah mati bangun mati bangun berpuluh kian Kali hahaha alay. Yaa biar Jadi pengingat Dan pelajaran diri ini.

Jadi biar fresh jugaa… Namanya blognya tetep sama Kok. Cuma beda bendera ajah. Dan saya super beruntung di hape bisa support app WordPress jugaa… Jadi semoga lebih rajin nulis.

Banyak banget yg pengen saya shareee..  rasanya eman bgt kalo cuma saya nikmati sendiri. Ah, tunggu yaaa… Don’t forget to visit my lala blog (bingung namainnya apa) di Pejalan Kata

semoga saya bisa menuliskan satu satu…Aller anfang ist Schwer

Bismillahirrahmanirrahim

Tabik

Setyasemangat