Celoteh, Life

Untuk yang Cantik dijalur mesra

Senenernya saya sudah pernah menuliskan ini dulu, beberapa juga pernah menuliskannya, tp ga apa ya saya ulangi lagi. Karena cinta tak cukup dibuktikan Cuma sekali

Jadi gini mbak-mbak sekalian, untuk embak embak cantik yang berjalan di jalur mesra alias jalanan, minta tolong perhatianku padamu ini jangan dianggap angin lalu… biarlah hanya masa lalu dan rasa yang dulu pernah ada saja yang berlalu… Allright:

Untuk embak-embak jilbabers

  1. Pakailah jaket mbak saat berkendara. Selain melindungi dari hawa dingin, angin was wus,dan butiran debu, jaket bisa menahan kibaran jilbabmu. Bukan bermaksud apa-apa, namun kadang kibasan jilbab lebarmu itu merisaukan hatiku. Bukan hanya mengkhawatirkan hati-hati yg menaruh hati padamu seperti syair “duhai ukhti, jilbab lebarmu menggetarkan hatiku” tp juga mata yang melihatmu.  embak, kadang dijalan pas saya berada dibelakangmu saya itu agak takut. Takut kenapa? Takut jilbab lebarmu itu nyantol dimotor orang. Dijalan mesra, siapa yang gak deket-deketan apalagi pas jam sibuk mau dan pulang kerja. Kalo nyantol motor orang trus jatuh gimana mbak? hati jatuh bisa galau, kalo embak jatuh selain galau bin isin ya juga bundas.
  2. Ringkaskan lambaian rokmu mbak. Saya sering menemui ini, rok nelengsreh – maaf saya ndak tau bahasa Indonesia nya apa. Satu : itu mengkhawatirkan untuk kesaut dalam ruji mbak. Nanti kalo keglubet gimana, mbak bisa guling-guling dijalanan. Dua: Orang yang melihatnya pun agak worry juga mbak, soalnya kalo samyan jatuh takutnya nyenggol jadinya ngejak guling berjama’ah. Sering saya liat pengguna jalan lain nyinyir masalah ini, karena orang lain melihat rok embak agak riskan, sedang mbak diperingatkan Cuma senyum senyum aja. Ini bentuk perhatian kasih sayanglho mbak. jangan dicuekin gitu aja. Saran saya, kalo seumpama embak riding sendiri roknya dilipet dulu ketengah, biar ndak nelengsreh. Kalo embak dibonceng duduk miring, tlg kondisikan rok yang dibawah biar ndak berkibar, embak bisa kan goceli sendiri roknya, masa mau saya goceli. Sedang untuk embak yang gonceng nggak duduk miring, tlg angkat roknya juga, insyaAllah tetap bisa melindungi kaki kok, saya bingung nulisnya gimana pokoknya abis mbak naik roknya agak tarik ke atas paskan kaki trus tekuk deh atasnya dikit. Daripada keglubet sakit lho mbak jatuh itu.
  3. Amankan tanda-tanda kehidupan. Untuk embak yang dibonceng, saya sering menjumpai jilbabnya itu menutupi lampu belakang. Saya tau mungkin itu ndak sengaja, karena tiupan angin kadang mengibarkan jilbab hingga ke ujung pandang. Hmm. Tp ini untuk diambil pelajaran nggih, kalo lampu belakang itu penting. Apalagi seinnya mbak. Jadi kita yang dibelakang bisa ancang-ancang. Kalo ada apa jadi keliatan. Nanti embak cantik kalo lampunya ketutup trus kita tabrak gimana, atau kalau pas belok eh seinnya ketutupan ya gimana… Mari saling menjaga kemurnian pandangan.

Untuk embak putih bersih

  1. Embak embak berkulit putih bersih, kalau menjaga kulitnya jangan setengah-setengah. Kan percuma kalo udah perawatan tp kena debu dijalanan, eman. Jadi kalo dijalan pakai pakaian lengkap mbak, celana ya celana panjang, baju pendek ya dijaketin aja. Itung itung kalo jatuh gak bundas banyak mbak, yang sobek ya biar celana/bajunya, kan eman kulitnya. Nanti membekas sulit perawatannya lho.
  2. Mbak, Tak jarang kulit putih bersihmu itu melenakan duniaku. Beneran suer dah ini mbak. Ketika dijalan mesra kita dihadapkan dengan kemacetan lalala, pemandangan kulit putih bersih itu luar biasa menarik, bersih bersinar kinclong. Nah, kasian kan jadinya kalo duniaku terlena. Nanti kalo gagal focus trus nubruk gimana. Apalagi nubruk embak. Duh jangan sampai deh mbak. Kasian embaknya, cantik putih bersih kok ditabrak. Jadi tolong jangan gagalkan focus kami ya mbak
  3. Yang tertarik pundak. Ada baju model panjang, ada baju model pendek. Nah kalo model pendek ini gerak dikit udah berantakan yang bawah. Maksudnya keliatan perpotongan antara baju dan rok nya atau baju dan celananya. Kebanyakan dijalan mesra itu , embak putih bersih digonceng seraya berbisik pada pembonceng, otomatis bajunya ketarik pundak ke depan tuh, dan akhirnya perpotongannya Nampak nian. Tak bisikin deh mbak, perpotongan itu dinikmati orang lho mbak. Saya sering mbak, berhenti dilampu merah, terus liat embak putih bersih di depan, sedang disamping saya ada emas-emas ngomongin mbak. Sebagai sesame wanita-yaa walaupun saya sering ga dianggep wanita- perlakuan emas-emas ke embak putih bersih itu penistaan namanya! Merendahkan harkat martabat kaum kulit putih bersih. Tp ya gimana lagi mbak, lawong memang jelas keliatan. Jadi win-win solutionnya pakailah jaket mbak biar aman. Biar juga emas-emas gak ada bahan obrolan hihihi

Untuk semua yang cantik dijalan mesra

  1. Dijalan mesra ini ada banyak tipe orang. Tp janganlah menikung sembarangan. Sakit tauk ditikung. Plis tlg kasih pertanda, biar kita bisa mundur teratur hahahaha. biarbisa jaga jarak aman. Juga sein ke kiri dan sein ke kanan. Jangan kebalik juga embak
  2. Pakailah sarung tangan kalo takut hitam. Daripada tangannya mbak puter puter takut punggung tangannya item. That’s not save for ride mbak. Kalo ada keterkejutan mendadak, tangan mbak otomatis gak bisa antisipasi, tangan mbak bisa kekunci. Dan jangan pula pakai sarung stang- itu juga menahan gerak tangan. Jadi pakai sarung tangan biasa saja ya mbak, simple-aman. Atau memilih hitam eksotis kayak saya wkakakaka
  3. Spion kanan kiri bukan Cuma untuk mengingat mantan, tp juga buat liat yang dibelakang. Tolong dimaksimalkan penggunaaannya. Ndak perlu tengok belakang untuk belok,lirik spion sudah cukup, daripada mbak tengok tengok terus tengengen kan syusyah jadinya. Juga pas mau nyalip tengoklah kebelakang sebentar. Dijalan mesra ini semua berpepet ria. Nyenggol titik gubrak mbak, jatuh. Kan kasian. Eman eman motore juga kalo mbeset harga jualnya turun wkwkwkwk
  4. Yang syabar mbak dijalan, kalau mau nyalip jangan lupa itung-itungan. Karena itung-itungan bukan Cuma masalah uang, tp masalah nyawa juga. Nyawa pun kagak ada dijual ditoko. Jadi sebelum nyalip diitung dulu nutut ndaknya ya
  5. Jangan ngakak mbak dijalan, nanti masuk angin. Perlu focus untuk tetap bisa stabil melaju. Kalo dijalan mesra banyak ketawa ngakak, bisa jadi ada lalat nyasar yang masuk ke kerongkongan. Syusah deh mbak keluarnya.
  6. selalu berdoa dimanapun engkau berada dan juga waspada. Kejahatan ada karena kesempatan.

Karena cintaku tak berbatas waktu, maka kan kuutarakan selalu perhatianku padamu embak. Semoga perhatianku padamu tak engkau abaikan melulu…

 

 

Celoteh, Semangat

Born New Day

Alhamdulillah setelah sekian lama Aku menungguu eeeh stop nyanyi ridho Rhoma .Akhirnya bisa balik ke jagat per-jarian aka nulis yeyy wkwkwk. Kangen bingito pake gaspoollll…. But, sebelum itu…

 

Aku terjatuh dan kubisa bangkit lagi

Aku tenggelam namun aku bisa berenang

Aku tersesat Dan kutau arah Jalan pulang…

Hmmm sudah berkali Kali saya balik ke titik nol ini. Begitu saya menyebutnya. Hwaaa dunangis rasanya remidi remidi terus. Tp mau bagaimana lagi, biar kuat- biar teguh- Dan biar ingat, Allah give me remidial.

Saya tau nulis itu penting, saya tau itu. Saya paham Betul, exactly sadar. But I m not taking action. Tetep aja males nulis, trus pas liat orang nulis bawaannya pengen mulu. Duh set, plis deh elu ga bakal nyelesain kalo kagak mulai garap hmmm…

So, I made this blog dan memusiumkan blog yg lama si setyasemangat. Knp ga yg lama direcover? Kenapa Kok buat baru? Karena eh karena biar menjadi pelajaran. Blog lama itu sudah mati bangun mati bangun berpuluh kian Kali hahaha alay. Yaa biar Jadi pengingat Dan pelajaran diri ini.

Jadi biar fresh jugaa… Namanya blognya tetep sama Kok. Cuma beda bendera ajah. Dan saya super beruntung di hape bisa support app WordPress jugaa… Jadi semoga lebih rajin nulis.

Banyak banget yg pengen saya shareee..  rasanya eman bgt kalo cuma saya nikmati sendiri. Ah, tunggu yaaa… Don’t forget to visit my lala blog (bingung namainnya apa) di Pejalan Kata

semoga saya bisa menuliskan satu satu…Aller anfang ist Schwer

Bismillahirrahmanirrahim

Tabik

Setyasemangat